~kaku~

Duduk,
terkaku di situ,
terpaku di tempat itu,
membuai segenap jiwa dan rasa,
 
Tit…Tittt….
“Perhentian ke-19”
termangu mndengar laungan itu
namun masih terpaku
terkaku,
tiada gerakan,
 
pap…
terus berlalu,
kereta api ini melaju,
meninggalkan hentian sebelumnya,
menuju hentian seterusnya,
namun,
masih termangu dan terpaku,
apakah yang tersirat,
dan berselirat di jiwanya,
 
Kereta api itu,
menghampiri penghujungnya,
namun DIA,
masih begitu,
diingatkan,
dilaungkan,
tetap begitu,
 
Dia,
masih begitu,
tetap di situ,
tanpa perubahan.
 

kehidupan

Advertisements

2 thoughts on “~kaku~

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s